Rupiah Melemah, Ketua DPR Minta Otoritas Moneter Lebih Kreatif

Posted by:

Jakarta Jejaknews – Sehubungan dengan melemahnya nilai tukar rupiah mencapai Rp15.000 per dolar Amerika Serikat (AS, Ketua DPR RI Bambang Soesatyo mengimbau masyarakat agar tetap tenang dan percaya bahwa pemerintah sedang memikirkan solusi terbaik.

“DPR dan pemerintah bersama-sama dunia usaha termasuk Kadin di dalamnya sedang berusaha mencari solusi yang tepat. Inilah saatnya kita tunjukan kepedulian kita pada negara dan bergandengan tangan untuk mengatasi pelemahan rupiah,” papar Bamsoet, sapaan akrab Ketua DPR RI, dalam rilisnya kepada media, Jumat (07/9/2018).

Bamsoet menuturkan, DPR RI juga telah meminta Kementerian Keuangan sebagai otoritas fiskal dan Bank Indonesia (BI) sebagai otoritas moneter agar lebih kreatif melancarkan jurus-jurus yang tepat dalam menghadapi pelemahan rupiah.

Di antaranya, melakukan akselerasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) semaksimal mungkin, karena saat ini APBN merupakan sumber penting dalam memutar ekonomi nasional.

Selanjutnya, kata politisi Partai Golkar itu, dengan memberikan kemudahan akses ke institusi keuangan, khususnya perbankan. Kebijakan kredit tanpa jaminan harus diperluas untuk sektor-sektor produktif usaha kecil menengah rakyat.

“Perlu juga dilakukan perluasan Bantuan Tunai Langsung (BTL). Tujuannya, untuk menyangga daya beli rakyat yang tergerus karena menurunnya penerimaan rumah tangga, sementara harga-harga kebutuhan pokok terus melonjak,” lanjut Bamsoet.

Tak kalah penting, Bamsoet juga mendorong percepatan proyek-proyek padat karya agar dapat menyerap tenaga kerja di daerah. “Terakhir, memberikan insentif atau pengurangan pajak terhadap barang-barang dan produk tertentu agar Indonesia bisa menjadi surga belanja bagi turis-turis mancanegara,” tandasnya.

(**)/rta

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.