Sering Macet, Pengendara Juluki Jalan MT Haryono “Jalur Setan”

Posted by:

Jakarta Jejaknews – Ruas Jalan MT Haryono, Jakarta Timur kerap macet pada jam-jam sibuk. Kemacetan diperparah imbas pengerjaan proyek LRT.

Kemacetan panjang memang kerap terjadi pada kedua sisi jalur tersebut, baik dari arah Cawang menuju Pancoran, maupun arah sebaliknya, Pancoran menuju Halim.

“Kalau lewat sini yah harus kuat, karena macetnya dari ujung ke ujung, jarang sekali lengang. Naik motor naik mobil sama saja, karena itu biasanya orang sebut ini jalur setan,” kata Arif, pemotor dari arah Halim yang hendak ke Kuningan melalui MT Haryono, Jumat (5/1/2018).

Menurut Arif, selain imbas pembangunan LRT, khusus untuk arah menuju Pancoran yang jadi biang kemacetan lain adalah proyek flyover. Adanya pembangunan tersebut membuat ruas jalan menyempit, tidak sebanding dengan volume kendaraan yang melintas.

“Dekat fly over itu jalannya menyempit, di depannya ada lampu merah simpang Pancoran. Banyangkan, ada motor, ada mobil pribadi, ada Transjakarta, ada kendaraan umum lain yang lewat di sana menjadi satu dalam ruas jalan yang sangat minim, tidak gerak,” kata Arif.

Mardian, pengendara motor yang berprofesi sebagai ojek online juga mengatakan bahwa jalan MT Haryono kini sering disebut sebagai jalur setan karena kemacetannya.

“Mungkin karena banyak yang kesal kali yah, jadi sering dikatain setan. Sejak pembangunan flyover dan LRT jalur ini memang parah, apalagi kalau jam-jam kantor,” kata Mardian.

“Teman-teman ojek juga sebenarnya mengeluh kalau dapat order harus lewat sini. Mereka rugi waktu, capek, dan bensin karena macet,” ujar Mardian.

Sementara untuk jalur dari Pancoran menuju Halim biasanya terjadi saat sore hingga malam hari, atau jam pulang kantor.

Adanya proyek LRT menyebabkan penyempitan dari empat lajur menjadi dua. Akibatnya titik kemacetan terjadi di pintu keluar trowongan MT Haryono, tepat depan BNN,

“Arah ke terowogan itu kan akses menuju Halim, UKI, dan pintu tol ke Bekasi, jadi pasti banyak yang lewat sana. Karena sempit, otomatis jalan lambat, belum lagi saling berebut dengan Transjakarta atau bus yang lewat sana,” kata Idam supir taksi Blue Bird yang biasa mangkal di Halim.

Selain itu, parkir liar di kawasan Stasiun Cawang juga menjadi salah satu penyebab terjadinya kemacetan. Banyak ojek online yang menunggu penumpang maupun mobil pribadi yang menjemput atau menurunkan penumpang di kawasan stasiun tersebut.

“Harus ekstra tenaga kalau lewat sini hari kerja, berangkat macet, pulang macet,” kata Sulistio warga Cililitan, Jakarta Timur.

ika/rus

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.