Hakim MK Marahi Kuasa Hukum PKB: Menghambat Revolusi, Memerkosa Mahkamah

Posted by:

Jakarta Jejaknews – Hakim Konstitusi Arief Hidayat memarahi kuasa hukum penggugat dalam sidang perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) legislatif. Sebab, kuasa hukum pemohon Syamsul Huda dari PKB baru mendaftarkan bukti saat sidang pendahuluan.

Barang bukti berupa form c1 itu menumpuk sampai harus dibawa dengan troli. Ada beberapa kontainer plastik yang menampung barang bukti yang sebagian besar kertas berwarna putih yang menggunung. Arief marah lantaran bukti tersebut baru didaftarkan pemohon dan belum diverifikasi.

“Bukti yang tadi dibawa sebanyak itu verifikasi kapan itu?” kata Arief di Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Kamis (11/7).

“Yang jadi masalah kalau segini baru dimasukan ya ini namanya menghambat jalannya revolusi,” tegasnya.

Padahal, menurut Arief, pemohon seharusnya mendaftarkan bukti saat memasukkan permohonan. Sehingga Mahkamah Konstitusi bisa melakukan verifikasi.

“Jadi bahasa jawanya mengklokoto mahkamah ini, memerkosa mahkamah namanya ini. Gimana nanti kita cocokkan dengan daftar buktinya agak cepat,” ucapnya.

Arief makin heran sebab barang bukti itu masih mentah dan tidak dikelompokkan lebih dahulu oleh pemohon. Dia pun memberikan contoh bukti dikelompokkan dengan rapih untuk didaftarkan ke MK. Pihak kuasa hukum PKB, Syamsul Huda berdalih bukti c1 itu sudah dikelompokkan dengan dimasukkan dalam kontainer plastik.

“Bukti kayak gini sudah apanya ini? bukti apa kayak gini, cara verifikasi kayak gimana ini,” kata Arief dengan nada meninggi.

Arief mengungkit saat sidang PHPU Pilpres. Saat bukti yang baru didaftarkan di tengah persidangan dan tidak rapi, Mahkamah Konstitusi langsung mengembalikan.

Namun, soal keputusan apakah Mahkamah bakal menerima bukti tersebut akan dirundingkan dengan anggota panel hakim konstitusi Anwar Usman dan Enny Nurbaningsih.

“Nanti kesepakatan kita bertiga bagaimana memperlakukan bukti-bukti apakah majelis hakim verifikasikan. Bagaimana nanti bertiga akan putuskan,” kata Arief.

“Saya serahkan ke yang mulia,” jawab kuasa hukum PKB Syamsul.

ern/nvi

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.